What's happening?

Cinema Paradiso (1988)

Cinema Paradiso (1988)

Your rating: 0
8 1 vote

Synopsis

Nonton Film Cinema Paradiso (1988) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Cinema Paradiso Sub Indo – Ada seorang pendeta desa di “Cinema Paradiso” yang merupakan klien paling setia bioskop lokal. Dia muncul setiap minggu seperti jarum jam, untuk menyensor film. Saat projeksionis tua menayangkan film-film itu kepada salah satu pendengarnya, pendeta itu duduk dengan tangannya di atas lonceng, jenis yang digunakan putra altar.
Pada setiap tanda kelebihan duniawi – yang bagi pendeta berarti ciuman – bel berbunyi, film berhenti dan ahli proyeksi memotong rekaman yang melanggar dari film. Di atas bilik proyeksi, terlempar ke sudut, potongan seluloid tak bernyawa menumpuk menjadi antologi osculation, antologi yang tidak akan pernah dilihat siapa pun, apalagi di desa ini.
“Cinema Paradiso” karya Giuseppe Tornatore, yang merupakan salah satu nominasi Oscar tahun ini untuk film berbahasa asing terbaik, berlangsung di Sisilia pada tahun-tahun terakhir sebelum televisi. Ini memiliki dua karakter utama: Alfredo tua (Philippe Noiret), yang mengatur bilik proyeksi, dan Salvatore muda (Salvatore Cascio), yang menjadikan bilik rumahnya jauh dari rumah yang acuh tak acuh.
Saat para pengunjung berbaris dengan setia, malam demi malam, untuk diet film tanpa ciuman, anak laki-laki itu menyaksikan dengan heran saat Alfredo bergulat dengan mesin balky yang melempar gambar-gambar mimpi ke layar. Awalnya Alfredo mencoba mengusir Salvatore, tetapi akhirnya dia menerima kehadirannya di bilik dan menganggapnya hampir seperti anaknya. Salvatore tentu saja menganggap lelaki tua itu sebagai ayahnya, dan (inilah intinya) film-film itu sebagai ibunya.

Download Film Cinema Paradiso (1988) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Cinema Paradiso Sub Indo – Entah apakah pernah ada teater yang menayangkan film-film yang begitu beragam seperti yang dilakukan Cinema Paradiso di film ini. Tornatore memberi tahu kita dalam catatan otobiografi bahwa teater di kota asalnya, ketika ia tumbuh dewasa, menampilkan segalanya mulai dari film Kurosawa hingga Hercules, dan di “Cinema Paradiso” kita melihat sekilas Charlie Chaplin, John Wayne, dan tentu saja melodrama Hollywood yang tak terhitung jumlahnya di mana pria dan wanita saling memandang dengan membara, mendekat, tampak akan berciuman, dan kemudian (dengan sentakan lompatan) berdiri terpisah, saling bertukar pandangan tentang makna yang dalam.
Kami menjadi akrab dengan beberapa pelanggan tetap di teater. Mereka banyak berisik – kritikus kasar, yang meneriakkan saran di layar dan mencemooh pahlawan yang tidak mengikuti nasihat mereka. Romansa diluncurkan dalam kegelapan teater, persahabatan disegel, anggur diminum, rokok dihisap, bayi disusui, kaki diinjak, kemenangan bersorak, banci bersiul, dan hanya tuhan yang tahu bagaimana kerumunan ini akan bereaksi jika mereka diizinkan untuk melihat ciuman.

Director

Director

Cast

Similar titles